Bagaimana Cara India Berhasil Mengalahkan Polio?

Telah tiga tahun sejak India melaporkan kasus polio terakhirnya . Patralekha Chatterjee melaporankan tentang bagaimana negaranya berhasil mengalahkan penyakit ini .Meskipun sistem kesehatan dilanda masalah berat , India telah mengawali tahun baru dengan sebuah prestasi yang bisa dibanggakan .Menurut Global Polio Eradication Initiative Pada tahun 2009 , India melaporkan 741 kasus polio , lebih dari negara lain di dunia. Kasus terakhir dilaporkan dari negara bagian timur Bengal Barat pada tahun 2011 , ketika seorang gadis berusia 18 bulan ditemukan telah tertular penyakit polio.

Rukshar Khatoon, pasien polio terakhirdi india, terjangkit polio pada tahun 2011
Rukshar Khatoon, pasien polio terakhirdi india, terjangkit polio pada tahun 2011

Negara ini menghadapi tantangan yang unik dalam pemberantasan polio .

Di antaranya adalah kepadatan penduduk yang tinggi dan tingkat kelahiran , sanitasi yang buruk , diare yang meluas , medan yang sulit dijangkau dan penolakan sebagian masyarakat, terutama anggota komunitas Muslim di daerah tertentu , untuk menerima vaksin polio.Nicole Deutsch , Kepala operasi polio di India untuk Unicef ÔÇïÔÇï, mengatakan : “Meskipun terkendala hal ini , India membuktikan kepada dunia bagaimana cara menaklukkan wabah ini melalui komitmen yang kuat dari pemerintah , kemitraan yang baik dari pemerintah , Rotary Club , WHO dan Unicef ÔÇïÔÇï, dan di atas semuanya adalah kerja keras yang tak mengenal lelah dari jutaan orang yang menjadi ujung tombak, tenaga imunisasi, penggerak sosial dan masyarakat serta petugas kesehatan lainnya, yang terus menerapkan strategi inovatif untuk membersihkan India dari polio.Pengenalan vaksin polio oral bivalen pada tahun 2010 juga membantu India untuk melawan wabah ini. Sebelumnya , India telah menggunakan vaksin monovalen yang melindungi hanya terhadap transmisi virus polio tipe 1, bukan tipe 3 . yang menyebabkan wabah penyakit berulang .Dan kerjasama merupakan kunci yang memungkinkan India menang dalam pertempuran terakhir melawan polio .

Negara yang sangat luas dengan penduduk lebih dari satu miliar orang yang beragam secara budaya , ekonomi , bahasa dan sosial , ” rencanamikro” membantu karena mereka memberikan data berharga tentang karakter khusus daerah tertentu yang akan dikunjungi oleh masingmasing tim imunisasi dari rangkaian kampanye imunisasi.Namun data saja tidak cukup, Unicef ÔÇïÔÇïmengatur Mobilisasi Sosial Jaringan polio pada tahun 2001 di utara negara bagian Uttar Pradesh .

Jumlah Kasus Polio di India
Jumlah Kasus Polio di India

Inisiatif ini merupakan respon terhadap yang anti terhadap vaksin polio . Keluarga menolak untuk mengimunisasi anakanak mereka di beberapa kabupaten di Uttar Pradesh .Ada banyak alasan mengapa hal ini terjadi orang tua tidak melihat polio sebagai risiko ; putaran imunisasi berulang telah menciptakan keraguan dalam pikiran mereka , dan beberapa orang percaya rumor yang menghubungkan vaksin polio untuk impotensi .

Pemerintah India dan mitra polionya menyadari bahwa pendekatan baru diperlukan .

Strategi yang dapat membuat vaksinasi polio lebih dapat diterima di antara masyarakat yang telah menolak.

 

Holistik ‘

Anakanak yang menderita serangan parah diare tidak menerima manfaat sepenuhnya dari vaksin polio oral .

Para penggerak masyarakat mulai berbicara tentang pentingnya cuci tangan , kebersihan dan sanitasi , ASI eksklusif sampai usia enam bulan , manajemen diare dengan zinc dan terapi rehidrasi oral, serta imunisasi rutin , hal ini diperlukan untuk mempertahankan keberhasilan pemberantasan polio .

 

Pendekatan holistik ini telah dilunasi.

Kampanye polio India mengumpulkan momentum saat terfokus pada kaum marjinal dan yang terpinggirkan. Mulai bekerja dengan sungguhsungguh dengan para pemimpin agama di komunitas Muslim untuk mendorong orang tua untuk mengimunisasi anakanak mereka .

Sebagai contoh, di Bihar di India timur (hotspot polio di negeri ini ) fokus utama dari program polio adalah imigran .

Dalam beberapa tahun terakhir , vaksinasi terus menerus telah dilakukan di 51 lokasi transit di perbatasan internasional negara dengan Nepal dan 11 stasiun kereta api penting . Bihar juga memerlukan perlakuan khusus selama ajang festival populer serta pameran .

Sementara India tampaknya telah berhasil menghentikan transmisi virus polio liar, resiko penularan dari luar masih ada dan meningkat sejak tahun 2013 dengan adanya wabah di wilayah Afrika dan Timur Tengah , di samping transmisi virus polio terus menerus di Afghanistan , Pakistan dan Nigeria .

” India harus tetap sangat waspada dan terus berupaya untuk memastikan bahwa anakanak tetap terlindungi dari polio , sampai penyakit ini diberantas secara global , ” kata Nicole Deutsch dari Unicef ÔÇïÔÇï.

(Seorang pasien polio India terletak di tempat tidur selama perawatan di Rumah Sakit St Stephens di New Delhi India akan terus menjalankan kampanye polio pada tahun 2014 dan 2015)

” India merencanakan enam kampanye polio pada 2014 dan 2015 . Dalam setiap kampanye , 2,3 juta tenaga imunisasi akan mengimunisasi hampir 172 juta anakanak. ”

India juga telah mendirikan pos imunisasi polio di sepanjang perbatasan internasional dengan Pakistan , Nepal , Bangladesh , Burma dan Bhutan untuk memvaksinasi semua balita yang melintasi perbatasan internasional .

Perubahan dramatis India membuka jalan bagi sertifikasi bebas polio untuk seluruh Asia Tenggara dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Komisi Sertifikasi Eradikasi Polio (RCCPE ) untuk Asia Tenggara berharap akan mengadakan pertemuan di Delhi pada minggu terakhir bulan Maret 2014.

” Jika komisi yakin bahwa tidak ada virus polio liar di wilayah tersebut dan kualitas pengawasan yang cukup baik untuk mengambil setiap virus polio liar dan pekerjaan laboratorium penahanan fase 1 telah selesai , maka akan mengesahkan Kawasan Asia Tenggara sebagai daerah bebas polio, “kata seorang juru bicara WHO kepada BBC .

Suksesnya India mengendalikan polio memiliki manfaat lain .

Kementerian kesehatan secara resmi terberhubungan dengan National Polio Surveillance Project India ( NPSP ) , sebuah kolaborasi antara pemerintah dan WHO , mengatakan strategi yang berhasil dalam kasus polio yang sekarang telah digunakan untuk mendongkrak imunisasi rutin .

Ini adalah kabar baik . Terlalu banyak anakanak India yang meninggal karena mereka tidak mendapatkan vaksin.

( Chatterjee adalah jurnalis Delhi berbasis independen)

Sumber : http://www.bbc.co.uk/news/worldasiaindia25709362

 

 

Please Post Your Comments & Reviews

Your email address will not be published. Required fields are marked *