Pneumonia, Pembunuh Bayi Nomor Satu

Pneumonia merupakan pembunuh balita nomor satu. Berdasarkan data Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI), sekitar 20 persen kematian balita di seluruh Indonesia disebabkan pneumonia. Ini berarti satu dari lima kematian anak disebabkan karena penyakit tersebut.

Selain itu, data IDAI juga menunjukan angka kematian akibat pneumonia sangat tinggi dibandingkan penyebab lain misalnya HIV, tuberculosis, dan diare digabung, yang angkanya tidak sampai 20 persen.

Ironisnya, kata Ketua Peneliti Departemen Ilmu Kesehatan Anak Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (UI), Prof DR Dr Sri Rezeki Hadinegoro, SpA(K) pneumonia masih belum banyak diperhatikan, meski menjadi pembunuh balita nomor satu.

Masyarakat di pedesaan maupun perkotaan banyak yang belum menyadari ancaman serius akibat penyakit ini. Masyarakat lebih memperhatikan penyakit balita seperti diare, campak, polio bahkan HIV/ AIDS. Padahal sejak awal 1980an sampai saat ini,di puskesmas puskesmas pneumonia selalu menjadi penyakit yang paling banyak diderita balita. Karenanya diperlukan edukasi dan penatalaksanaan untuk meningkatkan kewaspadaan masyarakat.

“Di sisi lain perlu kesadaran pentingnya vaksinasi atau imunisasi sebagai upaya preventif mengantisipasi pneumonia,” ujar Sri Rezeki dalam keterangan persnya, Sabtu (29/9).

Seperti diketahui, Streptococcus pneumoniae atau yang juga disebut dengan Pneumokokus adalah bakteri yang dapat menyebabkan penyakit yang ringan maupun berat pada manusia. Penyakit berat yang ditimbulkannya disebut dengan Penyakit Pneumokokal Invasif atau Invasif Pneumococcal Disease (IPD), yaitu Radang Paru Akut, Bakteremia dan Radang Selaput Otak. Infeksi pneumokokus dapat menyebabkan penyakit yang sering terjadi pada anak khususnya yang berusia kurang dari lima tahun.

Dalam kondisi normal, bakteri ini dapat ditemukan di daerah belakang hidung (nasofaring) sebagai kuman atau bakteri komensal, yaitu bakteri yang biasa ada di suatu tempat di tubuh manusia tanpa menimbulkan penyakit, dan disebut dengan Karier Nasofaring. Dalam kondisi tertentu, yang menurunkan daya tahan tubuh anak, seperti infeksi virus yang berulang, kebiasaan terpapar asap rokok, dan lainlain, kuman ini bisa memasuki aliran darah dan menyebabkan IPD. (esy/jpnn)

sumber : http://www.jpnn.com/read/2012/09/29/141411/Pneumonia,PembunuhBayiNomorSatu

Please Post Your Comments & Reviews

Your email address will not be published. Required fields are marked *