WHO Membatasi Penggunaan Antibiotik

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah mengeluarkan peringatan mengenai terlalu sering menggunakan antibiotik. Para ahli percaya bahwa jika kecenderungan ini terus berlanjut, bahkan infeksi normal dapat membuktikan menjadi mematikan. Direktur Jenderal WHO, Dr Margaret Chan mengatakan, Sebuah era pascaantibiotik berarti, pada dasarnya, mengakhiri pengobatan modern seperti yang kita kenal Hal yang biasa seperti radang tenggorokan atau lutut anak bisa tergores. sekali lagi membunuh.

Manusia sedang mengembangkan resistensi terhadap antimikroba baris pertama. Berlebihan terus menerus secara bertahap bisa membuat setiap yang pernah diproduksi antibiotik tidak efektif. Perusahaan farmasi juga akan memiliki sedikit insentif untuk menghasilkan antibiotik baru. Mereka tidak ingin menginvestasikan uang untuk mengembangkan obat yang lebih baik antimikroba karena terlalu sering akan membuat mereka tidak efektif dalam beberapa tahun.

Penggantian perawatan lebih mahal, lebih beracun, perlu jangka waktu yang lebih lama pengobatan dan mungkin memerlukan perawatan di unit perawatan intensif. Chan mengatakan, Dalam hal penggantian antibiotik baru, pipa hampir kering Lemari itu hampir telanjang.” Dalam keadaan seperti prosedur rutin seperti operasi penggantian pinggul atau prosedur yang kompleks seperti transplantasi organ bisa menjadi terlalu berisiko untuk melaksanakan. Merawat bayi prematur juga akan menjadi sulit. Dr Chan mendesak para dokter untuk meresepkan antibiotik hanya bila sangat diperlukan, dan mendesak pemerintah untuk menolak penggunaan antibiotik dalam produksi pangan. Hal ini dapat membantu mengatasi masalah yang timbul pada resistensi antimikroba (AMR).

sumber : http://kesehatan.kompasiana.com/medis/2012/09/06/whomembatasipenggunaanantibiotik/

Please Post Your Comments & Reviews

Your email address will not be published. Required fields are marked *